Sejarah dan Budaya Estonia Menjadi daya Tarik Wisata

Wisata Estonia Yang Unik dengan Banyak Bangunan Kuno

Sejarah Estonia meluas melewati jalan yang panjang dan berliku sepanjang waktu, menceritakan kisah-kisah dari banyak bangsa dari Viking ke raja, ratu, dan pedagang abad pertengahan keturunan Jerman, Swedia, Denmark, dan Rusia. Semangat yang berakar dari Estonia dan pola pikir Eropa berarti bahwa negara dan rakyatnya memiliki hubungan erat dengan alam sementara negara anggota Uni Eropa dan NATO yang independen dan independen dengan reputasi yang berkembang untuk inovasi.

Sejarah dimulai dengan pemukim kuno

Tidak lama setelah berakhirnya Zaman Es di Eropa, leluhur Estonia pertama menetap di sepanjang pantai Baltik pada tahun 9000 SM. Pada 800 A. D. desa Estonia tradisional dan masyarakat desa sudah terbentuk. Banyak desa yang didirikan di era ini masih dihuni hari ini.

Contoh paling mencolok dari budaya orang-orang Estonia kuno adalah bait berirama, serta tradisi aural dari lagu rakyat di mana setiap baris diulang beberapa kali dengan variasi tematik. Sekarang ini Anda dapat menjelajahi sisa-sisa budaya ini di pulau Kihnu dan wilayah perbatasan Setu di barat daya Estonia. Bangsa Estonia memiliki salah satu koleksi lagu rakyat terbesar di dunia, dengan catatan tertulis sekitar 133.000 lagu daerah.

Spiritualitas alam adalah sama dan sangat tertanam dalam sejarah budaya orang Estonia, di mana pohon-pohon dan bumi adalah benda-benda berharga yang memiliki kekuatan. Hutan selalu menjadi sumber kehidupan di wilayah ini dan diyakini sebagai tempat suci dalam agama purba Estonia, dengan nenek moyang orang Estonia modern menyembah roh-roh kayu.

Viking Estonia

800-1200 A.D. adalah periode penggerebekan dan serangan balasan oleh Viking di sekitar Laut Baltik, termasuk oleh Viking Estonia. Pada saat ini, penduduk pulau Saaremaa terbesar Estonia, yang dikenal pada saat itu sebagai Oeselian, telah membentuk kekuatan angkatan laut yang besar. Peristiwa paling terkenal saat itu adalah ketika Estonia menculik Ratu Norwegia Astrid dan putranya dan calon Raja, Olaf Trygvesson. Pada awal abad ke-12 mereka memecat dan menghancurkan Sigtuna, lalu ibu kota Swedia. Bahkan saat ini, Saaremaa kaya harta Viking-usia, kebanyakan berisi koin perak dan bar.

Kejayaan abad pertengahan

Pada abad ke-13, Estonia dihadapkan oleh, dan kemudian dikonversi menjadi, Kristen dan diperintah oleh Orde Teutonik dan Denmark. Selama waktu ini adalah ketika Jerman menjadi tuan tanah mendarat dan memegang pengaruh besar atas Estonia selama 700 tahun ke depan. Wilayah yang dikenal sebagai Estonia dan Latvia kemudian menjadi Livonia Abad Pertengahan – sebuah kelompok negara kecil yang terikat secara longgar yang termasuk dalam negara-negara gerejawi Jerman dari Kekaisaran Romawi Suci.

Tallinn, mutiara abad pertengahan Estonia, diberikan hak kota Lübeck oleh raja Denmark pada tahun 1248, di mana ibu kota Estonia dan banyak kota lokal lainnya diperintah sampai akhir abad ke-19. Ini adalah waktu ketika kota-kota utama Estonia, Tallinn, Tartu, Pärnu, dan Viljandi adalah anggota resmi Liga Hanseatic yang makmur, sebuah konfederasi perdagangan dan pertahanan serikat dagang dan kota-kota pasar mereka, yang mendominasi perdagangan laut Baltik di sepanjang Eropa Utara. Jika hari ini Anda harus berjalan-jalan di Tallinn Old Town dan mencari Anda akan melihat apa yang dulunya adalah gudang garam, teh, dan tepung yang dilengkapi dengan pintu loteng dan pengait yang pernah digunakan untuk menarik muatan.

Tak lama kemudian, ekonomi abad pertengahan yang berkembang pesat menarik perhatian kerajaan-kerajaan tetangga yang ingin memperluas pengaruh geografis mereka, dan pada abad ke-18, Estonia telah diperintah oleh raja Denmark, Swedia, dan Tsar Rusia.

Kali ini juga melihat berdirinya Universitas Tartu oleh raja Swedia Gustav II Adolf, sebuah lembaga yang kemudian memainkan bagian penting dalam kebangkitan nasional Estonia, karena di sinilah tempat tricolor biru, hitam dan putih disucikan, menjadi bendera resmi Republik Estonia yang merdeka pada tahun 1918.

Estonia modern

Republik Estonia telah menjadi negara merdeka sejak 1918, segera terganggu oleh pendudukan Soviet setengah abad yang panjang setelah Perang Dunia II. Estonia memulihkan kemerdekaannya pada tahun 1991, yang dikenal sebagai Revolusi Menyanyi yang terinspirasi oleh tradisi festival lagu yang lebih dari seabad.

 

Related Post

Leave a Reply

86 − = 80