Tepung Azolla Sumber Protein Pakan Ternak Ayam

azolla caroliniana farm

Apa itu Tanaman Azolla

Tanaman Azolla atau paku air merupakan tanaman yang biasa hidup di atas permukaan air, Azolla mudah ditemukan di seluruh wilayah Indonesia. Selama ini para petani menganggap Azolla sebagai gulma yang mengganggu tanaman pertanian mereka, sehingga Azolla banyak dibuang begitu saja oleh para petani. Azolla berproduksi dengan cepat, karena hanya dalam hitungan 3 – 5 hari, tanaman Azolla dapat tumbuh dan berkembang dua kali lipat dari berat segar awalnya. Tepung Azolla sudah mulai banyak diteliti dalam peruntukannya sebagai bahan pakan. Azolla kaya dengan protein, serta mengandung asam amino yang penting bagi tubuh ternak, oleh karenanya Azolla memiliki potensi untuk dimanfaatkan sebagai bahan pakan sumber protein. Dalam pemanfaatannya sebagai bahan pakan untuk ayam, Azolla dibatasi oleh adanya kandungan serat kasar, NDF, ADF, serta tannin yang cukup tinggi yang terdapat ada di dalamnya, sehingga untuk ayam broiler penggunaan tepung Azolla dibatasi sampai tingkat penggunaan 5% dan untuk ayam petelur sampai 10%. Pada ayam petelur tepung Azolla dapat memperbaiki pigmentasi kuning telur dan warna kulit. Dengan segala potensi yang dimilikinya, mulai dari kecepatannya berproduksi, kemudahan budidaya, serta nilai gizi yang ada, Azolla termasuk sumber bahan pakan tidak konvensional yang paling menjanjikan untuk dijadikan sebagai sumber protein untuk ternak.

Tanaman Azolla atau paku air merupakan tanaman yang biasa hidup di atas permukaan air. Azolla dapat ditemukan pada semua persawahan di Indonesia. Petani masih banyak yang menganggap tanaman Azolla sebagai gulma, oleh karena itu pembersihan Azolla dari lahan persawahan dan kolam merupakan salah satu pekerjaan rutin bagi petani. Azollakemudian dibuang begitu saja, atau sebagian diantaranya kemudian digunakan sebagai pupuk hijau bagi tanaman pertanian. Potensi produksi Azolla cukup baik, karena tanaman Azolla memiliki karakter pertumbuhan dan perkembangan yang cepat (ABDULKADIR et al., 1998). BROTONEGORO dan ABDULKADIR, (1976) menyatakan bahwa tanaman Azolla tumbuh dan berkembang dua kali lipat setiap 3 – 5 hari. MOORE (1969) memperkirakan bahwa pada setiap satu ha sawah dapat diproduksi 50 ton Azolla basah. Pada beberapa negara, upaya pemanfaatan tepung Azolla, lebih dari sekedar pemanfaatannya sebagai sumber pupuk hijau untuk tanaman pertanian mulai diteliti, termasuk di antaranya penggunaannya sebagai bahan pakan, salah satu misal adalah peruntukannya sebagai sumber bahan pakan untuk ternak ayam.

azolla caroliniana

azolla caroliniana

Kebutuhan pakan nasional yang diperuntukkan bagi ternak ayam merupakan yang terbesar di negeri ini, sehubungan bahwa usaha peternakan ayam, terutama ayam ras, sudah menjadi industri besar di Indonesia. Catatan Statistik Peternakan 2009 menyatakan bahwa produksi daging ayam pada tahun 2009, merupakan produksi daging terbesar, yang nilainya mencapai 62,37% dari total produksi daging nasional. Hal ini mengikuti tingkat konsumsi masyarakat Indonesia yang sebagian besar (83,9%) lebih banyak mengkonsumsi daging ayam (DITJENNAK, 2009).
Dalam perkembangan, industri peternakan ayam akan semakin membesar seiring dengan semakin bertambahnya jumlah penduduk Indonesia, yang artinya tingkat kebutuhan sumber protein hewani domestiknya pun akan semakin meningkat. TANGENDJAJA (2007) menyatakan bahwa untuk mendukung kemandirian usaha ternak unggas, pertama yang penting untuk dikokohkan adalah memperkokoh kemandirian penyediaan pakannya. Oleh karenanya inovasi teknologi pakan, termasuk di dalamnya mencari alternatif-alternatif sumber bahan pakan tidak konvensional perlu untuk diketengahkan (TANGENDJAJA, 2007). Azolla termasuk salah satu bahan pakan tidak konvensional yang bisa mengisi salah satu ruang jenis bahan pakan alternatif yang bisa digunakan menjadi bahan pakan ternak untuk unggas, termasuk ayam (SINGH dan SUBUDHI, 1978).

Jenis Tanaman Azolla

Bibit Azolla Caroliniana

Bibit Azolla Caroliniana

DESKRIPSI AZOLLA
Azolla adalah tanaman pakis air yang berbentuk segitiga atau polygonal, tumbuh mengapung serta mengambang di permukaan air kolam, selokan dan sawah pada daerah beriklim tropis dan sub tropis, genus ini adalah satu-satunya dari keluarga Azollaceae dan memiliki enam sampai delapan spesies yang diakui (TEIXEIRA et al., 1996). Tumbuhan Azolla sebagai pakan ternak ayam dalam taksonomi tumbuhan mempunyai klasifikasi sebagai berikut (ARIFIN, 1996):
Kingdom : Plantae (Tumbuhan)
Subkingdom : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
Divisi : Pteridophyta
Kelas : Leptosporangiopsida (heterosporous)
Ordo : Salviniales
Famili : Salviniaceae
Genus : Azolla
Spesies : Azolla filiculoides, Azolla caroliniana, Azolla mexicana, Azolla microphylla, Azolla pinnata, dan Azolla nilotica.
Spesies Azolla yang banyak di Indonesia terutama di pulau Jawa adalah A. pinnata dan biasa tumbuh bersama-sama padi (LUMPKIN dan PLUCKNETT, 1982). Azolla pinnata atau orang Jawa menyebutnya dengan sebutan mata lele, serta orang Sunda menyebutnya sebagai kayu apu dadak atau kakarewoan adalah tumbuhan sejenis paku air yang biasa ditemukan sebagai gulma di perairan tenang seperti danau, kolam, sungai, dan pesawahan.

Pertumbuhannya sangat cepat karena dalam waktu 3 – 5 hari dapat memperbanyak diri menjadi dua kali lipat dari berat segar (BROTONEGORO dan ABDULKADIR, 1976), Azolla pinnata berbentuk segitiga atau segiempat, memiliki ukuran (2 – 4) × 1 cm, dengan cabang, akar rhizoma dan daun terapung, akar soliter, menggantung di air, berbulu, panjang 1 – 5 cm, dengan membentuk kelompok 3 – 6 rambut akar, daun kecil, membentuk 2 barisan, menyirap bervariasi, duduk melekat, cuping dengan cuping dorsal berpegang di atas permukaan air dan cuping ventral mengapung (DE WINTER dan AMORORSO, 2003).

Azolla pinnata ditemukan di daerah tropis Asia (termasuk Asia Tenggara), Cina selatan dan timur, Jepang Selatan, Australia Utara dan di daerah tropis Afrika Selatan (termasuk Madagaskar) (CROFT, 1986; HOLM et al., 1997) menyatakan bahwa Azolla pinnata dapat beradaptasi pada daerah dengan kondisi iklim yang panjang. Kebutuhan utama Azolla pinnata untuk bertahan hidup adalah habitat air, sehingga sangat sensitif terhadap kekeringan, jadi Azolla akan mati dalam beberapa jam jika berada pada kondisi kering.

Azolla pinnata

Azolla pinnata

Azolla pinnata menyebar secara luas pada wilayah sedang, umumnya sangat terpengaruh pada tingginya temperatur, untuk hidup dengan baik, Azolla pinnata membutuhkan temperatur antara 20 – 25°C, sedang untuk dapat bertumbuh dan berfiksasi nitrogen, Azolla pinnata membutuhkan temperatur 20 – 30°C, Azolla pinnata akan mati jika berada di bawah suhu 5°C dan di atas temperatur 45°C (DE WINTER dan AMORORSO, 2003). Perbanyakan Azolla pinnata dapat dilakukan melalui spora, namun secara umum perbanyakan Azolla pinnata dilakukan secara vegetatif dengan menanam secara langsung (HOLM et al., 1997).
Azolla pinnata sering dimanfaatkan sebagai pupuk organik dalam memproduksi padi di daerah tropis dataran rendah di Asia Tenggara (CROFT, 1986). Azolla pinnata mampu bersimbiosis dengan Anabaena Azollae, simbiosis ini mengakibatkan Azolla pinnata dapat menambat nitrogen dari atmosfir, sehingga selanjutnya dapat digunakan sebagai pupuk organik (DE WINTER dan AMORORSO, 2003).

Tepung Azolla Sumber Protein Pakan Ternak

KOMPOSISI KIMIA TEPUNG AZOLLA

Tepung Azolla

Azolla Kering Siap Untuk Tepung Azolla

LUMPKIN (1984) dan PANNAKER (1988) menyatakan bahwa Azolla kaya dengan protein, total protein kasarnya mencapai 25 – 30%, BASAK et al. (2002) menyatakan halserupa bahwa kandungan protein kasar Azolla adalah 25,78 %. Begitu pula SREEMANNARYANA et al. (1993); SINGH dan SUBUDHI (1978); FUJIWARA et al. (1947); SINGH (1977) melaporkan bahwa protein kasar Azolla cukup tinggi berkisar di antara 25 – 37,36%. ALALADE dan IYAI (2006) menyatakan bahwa tepung Azolla mengandung protein kasar (% DM) sebesar 21,4%. Asam amino yang ada dalam tepung Azolla adalah 0,98% DM asam amino lysine; 0,34% DM Methionine; 0,18% DM Cystine; 0,87% DM Threonin; 0,39% DM Tryptophan; 1,15% DM Arginine; 0,93% DM Isoleucine; 1,01% DM Phenylalanine; 0,68% DM Tyrosine; 1,00% DM Glycine; 0,90% DM Serine; 1,18% DM Valine (ALALADE dan IYAI; 2006). LUMPKIN dan PLUCKNETTE (1982); VAN HOVE dan LOPEZ (1982) menyatakan bahwa tepung Azolla berpotensi baik sebagai salah satu bahan pakan untuk sumber protein.

Tepung Azolla

Tepung Azolla

Tepung Azolla mengandung 12,7% serat kasar (ALALADE dan IYAI, 2006), lebih rendah dari apa yang disampaikan oleh QUERUBIN et al. (1986b) yang menyatakan bahwa kandungan serat kasar Azolla adalah 15,71%. Kandungan ekstrak eter Azolla mencapai 3,47% (BASAK etal., 2002), sama dengan apa yang dilaporkan oleh SINGH dan SUBUDHI (1978); SREEMANNARYANA et al. (1993). ALI dan LESSON (1995) serta QUERUBIN et al. (1986b) menyatakan bahwa mereka menemukan 1,58 dan 2,63 % nilai ekstrak eter dalam Azolla. BUCKINGHAM et al. (1978) dan FUJIWARA etal. (1947) melaporkan bahwa kandungan ekstrak eter Azolla adalah 5,1 dan 4,4% nilainya, sedangkan ALALADE dan IYAI, 2006 melaporkan kandungan ekstra eter Azolla adalah sebesar 2,7%. Kandungan abu Azolla adalah 15,76% (BASAK et al., 2002). Hasil ini konsisten dengan hasil pengamatan BUCKINGHAM et al. (1978) yang melaporkan bahwa kandungan abu Azolla adalah 15,50%, sedangkan ALALADE dan IYAI, 2006 menyatakan bahwa Azolla mengandung 16,2% abu. Kandungan bahan kering Azolla adalah 90,8% (BASAK et al. 2002), nilai tersebut hampir sama dengan apa yang dikemukakan oleh TAMANG dan SAMANTA (1993), ALI dan LESSON (1995); serta GHOSH (1978). Kandungan ekstrak Nitrogen bebas Azolla adalah 30,08% (BASAK et al., 2002), sama dengan hasil pengamatan BHUYAN et al. (1998);

ALI dan LESSON (1995); QUERUBIN et al. (1986b). LUMPKIN (1984) dan PANNAKER (1988) menyatakan bahwa di dalam Azolla juga terkandung zat lainnya yaitu mineral, klorofil, carotinoids, asam amino, vitamin dll., yang merupakan sumber potensial nitrogen penting untuk ternak.

Pakan Azolla

Pakan Azolla

Pemanfaatan Tepung Azolla

Pemanfaatan tepung Azolla sebagai pakan ayam sudah banyak diteliti penggunaannya pada beberapa negara, baik itu terhadap ayam pedaging maupun ayam petelur. BASAK et al. (2002) dari Bangladesh mengamati pemanfaatan tepung Azolla pada ayam pedaging (broiler), dimana hasilnya menunjukkan bahwa tepung Azolla dapat digunakan sebagai bahan pakan sumber protein untuk ayam broiler, sampai tingkat 5% dalam ransum untuk menghasilkan performan yang lebih baik, dan tidak menurunkan palatibilitas ransum.

BASAK et al. (2002) mengatakan bahwa pengaruh penggunaan tepung Azolla pinnata dalam ransum ayam broiler, memberikan hasil bahwa pada usia 6 dan 7 minggu ayam broiler yang diberi ransum mengandung tepung Azolla memberikan pengaruh yang signifikan terhadap bobot badan ayam broiler, ransom dengan kandungan 5% tepung Azolla menghasilkan berat badan terbaik (1637 g) yang kemudian diikuti oleh ransum control (tanpa Azolla) (1579 g). Bobot badan tersebut sama dengan pada pengamatan SINGH dan SUBUDHI (1978). Akan tetapi penggunaan tepung Azolla pada tingkat penggunaan 10 dan 15% dalam ransum memberikan pengaruh negatif terhadap pertambahan bobot badan (BASAK et al., 2002), hasil penelitian tersebut berbeda dengan hasil penelitian CAMBEL (1984) yang menemukan bahwa penggunaan tepung Azolla dalam ransum ayam broiler sampai tingkat pemakaian 10% justru memberikan hasil yang lebih baik. Dari tampilan tabel 1 terlihat bahwa semakin tinggi tingkat penggunaan tepung Azolla dalam ransum memberikan dampak pertumbuhan yang buruk ayam broiler. Hal ini dimungkinkan sebagai akibat pengaruh tingginya NDF dalam tepung Azolla, seperti apa yang telah disampaikan oleh BUCKINGHAM et al. (1978).

Basak et al. (2002) menyatakan bahwa pemberian tepung Azolla tidak mempengaruhi konsumsi ransum ayam broiler. Hasil ini sama dengan apa yang disampaikan oleh Bhuyan etal. (1998) dan Querubin et al. (1986a) yang menyatakan bahwa pemberian tepung Azolla dalam ransum ayam broiler tidak mempengaruhi konsumsi pakan hingga level 15%. Hasil tersebut mempertegas kembali apa yang dilaporkan Castilo et al. (1981) dan Sreemannaryana et al. (1993), walaupun bertolak belakang dengan kesimpulan yang didapat oleh Bested dan Morento (1985) yang menyatakan bahwa penggunaan tepung Azolla dalam ransum dapat mempengaruhi palatabilitas pakan dan mengurangi konsumsi pakan. FCR menurun secara nyata pada perlakuan tepung Azolla 10 dan 15% (BASAK et al., 2002).

Hasil tersebut serupa dengan hasil penelitian yang ditemukan oleh QUERUBIN et al. (1986 a) bahwa pemberian 10 dan 15% tepung Azolla dalam ransum ayam menurunkan nilai FCR. Apa yang ditemukan di atas menunjukkan bahwa selain adanya NDF dan ADF yang merupakan faktor pembatas yang menghambat penggunaan pakan serta menurunkan tingkat efisiensi pemanfaatan pakan dari ransum yang mengandung tepung Azolla pada ternak monogastrik (BUCKINGHAM et al., 1978;

TAMANG et al., 1992). Keberadaan serat kasar yang tinggi, dan terdapatnya zat anti nutrisi tannin dalam tanaman air juga menjadi factor penyebab lain yang mengakibatkan adanya penurunan pemanfaatan gizi ransum dari tepung Azolla (MUZLAR et al., 1978).

Efisiensi protein dan energi terbaik terdapat pada perlakuan 5% tepung Azolla, ransom mengandung 10 dan 15% tepung Azolla memiliki tingkat efisiensi protein dan energi yang rendah, sebagai akibat dari tingkat kecernaan yang rendah (BASAK et al., 2002).

Oleh karenanya BUCKINGHAM et al. (1978) mengatakan bahwa tepung Azolla tidak baik apabila digunakan sebagai pakan tunggal untuk ayam pedaging.

BASAK et al. (2002) melaporkan bahwa penggunaan tepung Azolla dalam ransum ayam broiler sampai tingkat penggunaan 15% tidak menimbulkan kematian, hasil ini serupa dengan apa yang disampaikan oleh CASTILLO et al. (1981) dan BACERRA et al. (1995) yang mengatakan bahwa tidak ada pengaruh racun dalam pemberian ransum mengandung tepung Azolla pada ayam broiler dan petelur.

Ayam Pullet yang diberi perlakuan ransom mengandung 15% tepung Azolla memiliki tingkat pertumbuhan terendah, walau secara statistika nilainya tidak berbeda dengan yang lain, apabila dihubungkan dengan nilai konsumsi ransum dapat diduga bahwa hal tersebut disebabkan oleh tingkat konsumsi pakan yang lebih rendah sehingga mengurangi asupan energi dibandingkan dengan yang lain (ALALADE dan IYAYI, 2006).

MAURICE et al. (1984) mengatakan bahwa tepung Azolla yang diberikan dengan tingkat yang rendah pada ransum unggas memberikan pengaruh yang baik, pengaruhnya tidak hanya berfungsi sebagai sumber protein tetapi juga sumber pigmen untuk kuning telur serta warna kulit ayam. UDEDIBIE dan IGWE (1989) menyimpulkan bahwa kontribusi daun tumbuhan pada proses pigmentasi kuning telur telah lama diakui terjadi pada unggas petelur.

Dengan melihat besarnya potensi yang dimiliki oleh tanaman Azolla, LUMPKIN dan PLUCKNETTE (1982); VANHOVE dan LOPEZ (1982) mengatakan bahwa Azolla termasuk yang paling menjanjikan dari sudut pandang kemudahan budidaya, produktivitas dan nilai gizi yang dimilikinya, untuk dijadikan sebagai bahan pakan tambahan sumber protein ransom ayam.

KESIMPULAN

Tepung Azolla memiliki potensi yang baik untuk dijadikan sebagai bahan pakan tambahan sumber protein untuk ternak ayam. Azolla memiliki kemampuan produksi yang baik, Azolla juga kaya dengan protein serta asam amino essensial yang dibutuhkan oleh tubuh ayam. Pemanfaatan Azolla sebagai bahan pakan untuk ayam dibatasi oleh adanya kandungan serat kasar, NDF, ADF, serta tannin yang cukup tinggi yang terdapat ada di dalamnya. Tepung Azolla dapat sampai tingkat 5% dalam ransum ayam broiler, dan sampai tingkat 15% tidak menurunkan palatabilitas ransum.

 

Tag: , , , , , , , , , , ,


Leave a Reply

*

code