Nutrisi dari cabai dengan kandungan capsaicin

Nutrisi dari cabai dengan kandungan capsaicin

Cabai bisa membuat makanan lebih enak, mengurangi rasa sakit dan bahkan bisa membantu orang menurunkan berat badan.

Mengunyah ke salah satu cabai yang tampak polos akan membuat mulut seseorang meledak dengan kembang api pedas. Beberapa orang takut dan terhindar dari sensasi menyakitkan, menyengat dan pedas menyentuh mulut.

“Seperempat populasi dunia makan cabe setiap hari,” Cabai lebih dari sekedar membakar mulut orang. Para ilmuwan telah menemukan banyak kegunaan bahan kimia yang memberi semangat pada sayuran ini. Disebut capsaicin (Kap-SAY-ih-sin), ini adalah bahan utama dalam semprotan cabai. Beberapa orang menggunakan senjata ini untuk membela diri. Tingkat capsaicin semprotan yang tinggi akan membakar mata dan tenggorokan penyerang – tapi tidak akan membunuh orang. Dalam dosis yang lebih kecil, capsaicin dapat mengurangi rasa sakit, membantu menurunkan berat badan dan mungkin mempengaruhi mikroba di usus untuk membuat orang tetap sehat. 

Rasa bumbu Cabai

Mengapa ada orang yang mau makan sesuatu yang menyebabkan rasa sakit? Capsaicin memicu tersendatnya hormon stres. Ini akan membuat kulit memerah dan berkeringat. Bisa juga membuat seseorang merasa gelisah atau berenergi. Beberapa orang menikmati perasaan ini. Tapi ada alasan lain mengapa cabai muncul di piring makan di seluruh dunia. Cabai panas benar-benar membuat makanan lebih aman untuk dimakan karena terasa enak.

Saat makanan keluar di sajikan dalam cuaca hangat, mikroba pada makanan mulai bertambah banyak. Jika orang makan makanan dengan terlalu banyak kuman ini, mereka berisiko menjadi terserang penyakit. Suhu dingin di dalam lemari es menghentikan sebagian besar mikroba tumbuh. Itulah sebabnya kebanyakan orang saat ini mengandalkan lemari es agar makanan mereka tetap segar. Cabe adalah Capsaicin dan bahan kimia lainnya, ternyata bisa memperlambat atau menghentikan pertumbuhan mikroba. (Bawang putih, bawang merah dan banyak bumbu masak lainnya juga bisa.)

Sebelum lemari es, orang-orang yang tinggal di bagian paling panas di dunia mengembangkan kuliner untuk makanan pedas. Seiring berjalannya waktu orang-orang yang pertama menambahkan cabai ke resep mereka mungkin tidak tahu cabai bisa membuat makanan mereka lebih aman dan enak. Orang yang makan makanan pedas cenderung jarang sakit. Orang-orang ini akan lebih cenderung untuk membangun keluarga yang sehat. Hal ini menyebabkan populasi pecinta bumbu pedas panas.

Mengapa cabai panas

Panasnya cabe sebenarnya tidak terasa. Rasa terbakar itu berasal dari sistem respons nyeri tubuh. Capsaicin di dalam lada mengaktifkan protein di sel manusia yang disebut TRPV1. Tugas protein ini adalah merasakan panas. Ketika itu terjadi, itu mengingatkan otak. Otak kemudian merespons dengan mengirimkan sentakan rasa sakit kembali ke bagian tubuh yang terkena.

Biasanya, respons nyeri tubuh membantu mencegah cedera serius. Jika seseorang sengaja menempatkan jari di atas kompor panas, rasa sakit tersebut membuat dia menarik kembali tangannya dengan cepat. Hasilnya: luka bakar ringan, bukan kerusakan kulit permanen. Tapi orang berhasil mengakali cabai ketika mereka menyadari bahwa rasa sakit cabai tidak menyebabkan kerusakan yang berlangsung lama misal orang memakai koyo cabai. Mereka dengan alergi cabai atau kondisi perut memang perlu menjauhi cabe (mulas). Tapi kebanyakan orang bisa dengan aman mengonsumsi cabai.

Rasa sakit mengobati rasa sakit dengan cabai

Capsaicin sebenarnya tidak merusak tubuh dengan cara yang sama seperti stovetop panas – setidaknya tidak dalam jumlah kecil. Padahal, bahan kimia tersebut bisa dijadikan obat untuk membantu meringankan rasa sakit. Mungkin aneh bahwa apa yang menyebabkan rasa sakit juga bisa membuat rasa sakit hilang. Namun itu benar.

Misalnya, penderita arthritis (Arth-RY-tis) secara teratur mengalami nyeri di jari tangan, lutut, pinggul atau persendian lainnya. Menggosok krim yang mengandung capsaicin ke area yang sakit dapat terbakar atau tersengat pada awalnya. Setelah beberapa saat, bagaimanapun, daerah tersebut akan menjadi mati rasa.

Rohacs memperingatkan bahwa krim capsaicin tampaknya tidak berendam cukup dalam ke dalam kulit untuk benar-benar menghilangkan rasa sakit. Dia mengatakan peneliti lain saat ini sedang menguji patch capsaicin atau suntikan. Ini kemungkinan akan melakukan pekerjaan yang lebih baik saat menghentikan rasa sakit. Sayangnya, terapi ini cenderung lebih menyakitkan daripada krim – setidaknya di awal. Seseorang yang bisa mengatasi ketidaknyamanan awal, bagaimanapun, bisa mendapatkan kelegaan yang berlangsung selama berminggu-minggu, bukan berjam-jam.

Baca : Apakah Coklat hitam itu lebih sehat daripada susu coklat?

Dengan Cabai Keluar keringat membantu menurunkan berat badan.

Paprika dan cabai juga bisa membantu orang menurunkan berat badan. Namun, seseorang tidak bisa hanya makan makanan pedas dan pedas dan berharap bisa menumpahkan pound. “Ini bukan obat ajaib,”

Di dalam tubuh, capsaicin memicu reaksi stres yang dikenal sebagai respons fight-or-flight. Biasanya terjadi ketika seseorang (atau beberapa hewan) merasakan ancaman atau bahaya. Tubuh merespons dengan mempersiapkan diri untuk melarikan diri atau berdiri dan melawan. Pada orang, denyut jantung akan mempercepat, pernapasan akan semakin cepat dan darah akan mengirimkan dorongan energi ke otot.

Untuk memicu respons fight-or-flight, tubuh terbakar melaluisel sel sel lemak. Sama seperti api unggun membakar kayu untuk menghasilkan api yang panas, tubuh manusia berubah menjadi lemak dari makanan menjadi energi yang dibutuhkannya. Sekarang banyak penelitian untuk membuat obat berbasis capsaicin yang bertujuan membantu orang gemuk – mereka yang memiliki lebih banyak lemak tersimpan daripada yang dibutuhkan tubuh mereka – untuk menurunkan berat badan berlebih mereka.

Dalam sebuah studi tahun 2015, kelompoknya menunjukkan bahwa tikus yang mengonsumsi makanan tinggi lemak yang mengandung capsaicin tidak mendapatkan bobot ekstra. Tapi sekelompok tikus yang hanya makan makanan berlemak tinggi menjadi gemuk.

Ada beberapa Peneliti lain menggunakan capsaicin akan memiliki efek yang lebih besar. Namun, menurutnya, itu tidak akan pernah berhasil sebagai obat penurun berat badan. Kenapa tidak? “Ketika kita mengubah dosis yang bekerja pada tikus atau tikus ke manusia, [orang] tidak mentolerirnya.” Terlalu pedas! Bahkan dalam bentuk pil, dia menunjukkan, capsaicin memberi banyak orang sakit perut. Tapi telah menemukan cara bumbu-proof untuk mendapatkan capsaicin ke dalam tubuh. Seorang dokter akan menyuntikkan obat tersebut secara langsung ke daerah dengan banyak jaringan lemak. Magnet akan melapisi setiap partikel. Dokter akan menggunakan sabuk magnetik atau tongkat untuk menahan partikel di tempat. Ini harus menjaga capsaicin agar tidak beredar di seluruh tubuh. Thyagarajan percaya bahwa ini akan membantu mencegah efek samping.

Rempah Cabai

Capsaicin mungkin merupakan bahan kimia yang paling menarik di dalam cabe rawit, tapi bukan satu-satunya alasan untuk membumbui makanan anda. Paprika panas dan manis juga mengandung vitamin dan mineral penting yang dibutuhkan tubuh. Para Peneliti sekarang sedang mempelajari bagaimana cabai dan bumbu masak lainnya mengubah bakteri yang hidup di usus manusia. Di luar tubuh, rempah-rempah membantu menjaga kuman berbahaya agar tidak tumbuh pada makanan. Li mencurigai bahwa di dalam tubuh, mereka mungkin mengusir kuman buruk. Mereka mungkin juga membantu bakteri baik berkembang. Dia sedang menyelidiki kedua gagasan itu sekarang.

Mereka yang makan makanan pedas enam atau tujuh hari seminggu 14 persen lebih kecil kemungkinannya untuk mati selama tujuh tahun tersebut daripada orang-orang yang mengonsumsi rempah-rempah kurang dari satu kali dalam seminggu. Dan orang-orang yang secara teratur makan cabe segar, khususnya, cenderung meninggal karena kanker atau penyakit jantung. Hasil ini tidak berarti bahwa mengonsumsi cabe rawit mencegah penyakit. Mungkin orang dengan gaya hidup sehat yang sehat cenderung lebih menyukai makanan saus tomat.

 

 

Tag: , , , , , , ,


Leave a Reply

8 + 2 =