Gaya Hidup Ramah Lingkungan

Gaya Hidup Ramah Lingkungan

Gaya hidup menurut Kotler (2002) adalah pola hidup seseorang di dunia yang diekspresikan dalam aktivitas, minat, dan opininya. Gaya hidup menggambarkan “keseluruhan diri seseorang” dalam berinteraksi dengan lingkungannya. Gaya hidup menggambarkan seluruh pola seseorang dalam beraksi dan berinteraksi di dunia. Secara umum dapat diartikan sebagai suatu gaya hidup yang dikenali dengan bagaimana orang menghabiskan waktunya (aktifitas), apa yang penting orang pertimbangkan pada lingkungan (minat), dan apa yang orang pikirkan tentang diri sendiri dan dunia di sekitar (opini). Beekman (2004) gaya hidup adalah menunjukkan bagaimana orang hidup, bagaimana membelanjakan uangnya, dan bagaimana mengalokasikan waktu. Selain itu, gaya hidup menurut Hall J. (2007) adalah pola hidup seseorang dalam dunia kehidupan sehari-hari yang dinyatakan dalam kegiatan, minat dan pendapat yang bersangkutan. Gaya hidup mencerminkan keseluruhan pribadi yang berinteraksi dengan lingkungan.

Dari berbagai di atas dapat disimpulkan bahwa gaya hidup adalah pola hidup seseorang yang dinyatakan dalam kegiatan, minat dan pendapatnya dalam membelanjakan uangnya dan bagaimana mengalokasikan waktu. Faktor-faktor utama pembentuk gaya hidup dapat dibagi menjadi dua yaitu secara demografis dan psikografis. Faktor demografis misalnya berdasarkan tingkat pendidikan, usia, tingkat penghasilan dan jenis kelamin, sedangkan faktor psikografis lebih kompleks karena indikator penyusunnya dari karakteristik konsumen. Kependudukan atau demografi adalah ilmu yang mempelajari dinamika kependudukan manusia. Meliputi di dalamnya ukuran, struktur, dan distribusi penduduk, serta bagaimana jumlah penduduk berubah setiap waktu akibat kelahiran, kematian, migrasi, serta penuaan.

Dari berbagai di atas dapat disimpulkan bahwa gaya hidup adalah pola hidup seseorang yang dinyatakan dalam kegiatan, minat dan pendapatnya dalam membelanjakan uangnya dan bagaimana mengalokasikan waktu. Faktor-faktor utama pembentuk gaya hidup dapat dibagi menjadi dua yaitu secara demografis dan psikografis. Faktor demografis misalnya berdasarkan tingkat pendidikan, usia, tingkat penghasilan dan jenis kelamin, sedangkan faktor psikografis lebih kompleks karena indikator penyusunnya dari karakteristik konsumen. Kependudukan atau demografi adalah ilmu yang mempelajari dinamika kependudukan manusia. Meliputi di dalamnya ukuran, struktur, dan distribusi penduduk, serta bagaimana jumlah penduduk berubah setiap waktu akibat kelahiran, kematian, migrasi, serta penuaan.

Kata Demografi berasal dari bahasa Yunani yang berarti ’Demos’ adalah rakyat atau penduduk dan ’Grafein’ adalah menulis. Jadi Demografi adalah tulisan atau karangan mengenai penduduk. Istilah ini pertama kali dipakai untuk pertama kalinya oleh Achille Guilard dalam karangannya yang berjudul ’Elements de Statistique Humaine on Demographic Compares’ pada tahun 1885 (wikipidia, 2011).

Demografi mempelajari struktur dan proses penduduk di suatu wilayah. Stuktur penduduk meliputi jumlah, persebaran dan komposisi penduduk. Stuktur ini berubahubah yang disebabkan oleh proses demografi yaitu kelahiran, kematian dan migarsi.

Ketiga faktor ini disebut dengan komponen pertumbuhan penduduk. Selain ketiga faktor tersebut struktur penduduk ditentukan juga oleh faktor yang lain misal perkawinan, perceraian. Perubahan stuktur yaitu perubahan dalam jumlah maupun komposisi akan memberikan pengaruh sosial, ekonomi dan politis terhadap penduduk yang tinggal disuatu wilayah.

Psikografik adalah ilmu tentang pengukuran dan pengelompokkan gaya hidup konsumen (Kotler, 2002). Sedangkan psikografik menurut Jenkins & Pell (2006), adalah suatu instrumen untuk mengukur gaya hidup, yang memberikan pengukuran kuantitatif dan bisa dipakai untuk menganalisis data yang sangat besar. Analisis psikografik biasanya dipakai untuk melihat segmen pasar. Analisis psikografik sering juga diartikan sebagai suatu riset konsumen yang menggambarkan segmen konsumen dalam hal kehidupan, pekerjaan dan aktivitas lainnya. Psikografik berarti menggambarkan (graph) psikologi konsumen (psyco).

Psikografik adalah pengukuran kuantitatif gaya hidup, kepribadian dan demografik konsumen. Psikografik sering diartikan sebagai pengukuran AIO (activity, interest, opinions), yaitu pengukuran kegiatan, minat dan pendapat konsumen. Psikografik memuat beberapa pernyataan yang menggambarkan kegiatan, minat dan pendapat konsumen. Pendekatan psikografik sering dipakai produsen dalam mempromosikan produknya, seperti yang dinyatakan oleh Kotler (2002). bahwa psikografik senantiasa menjadi metodologi yang valid dan bernilai bagi banyak pemasar

Leung & Rice (2002) menjelaskan studi psikografik dalam beberapa bentuk seperti diuraikan berikut.

  1. Profil gaya hidup (a lifestyle profile), yang menganalisis beberapa karakteristik yang membedakan antara pemakai dan bukan pemakai suatu produk.
  2. Profil produk spesifik (a product-specific profile) yang mengidentifikasi kelompok sasaran kemudian membuat profil konsumen tersebut berdasarkan dimensi produk yang relevan.
  3. Studi yang menggunakan kepribadian ciri sebagai faktor yang menjelaskan, menganalisis kaitan beberapa variabel dengan kepribadian ciri, misalnya kepribadian ciri yang mana yang sangat terkait dengan konsumen yang sangat memperhatikan masalah lingkungan.
  4. Segmentasi gaya hidup (a general lifestyle segmentation), membuat pengelompokkan responden berdasarkan kesamaan preferensinya.
  5. Segmentasi produk spesifik, adalah studi yang mengelompokkan konsumen berdasarkan kesamaan produk yang dikonsumsinya.

Orang-orang yang berasal dari sub-budaya, kelas sosial, dan pekerjaan yang sama dapat memiliki gaya hidup yang berbeda. Gaya hidup adalah pola hidup seseorang di dunia yang diekspresikan dalam aktivitas, minat, dan opininya. Gaya hidup menggambarkan “keseluruhan diri seseorang” yang berinteraksi dengan lingkungannya. Pemasar mencari hubungan antara produknya dengan kelompok gaya hidup konsumen. Contohnya, perusahaan penghasil komputer mungkin menemukan bahwa sebagian besar pembeli komputer berorientasi pada pencapaian prestasi. Dengan demikian, pemasar dapat dengan lebih jelas mengarahkan mereknya ke gaya hidup orang yang berprestasi.

Banyak orang masih bingung, bagaimana harus memulai ikut menghambat pemanasan global. Apa yang harus diperbuat, dan bagaimana memulai. Kebanyakan orang sudah mulai mengerti, bahwa bencana yang sering terjadi belakangan ini sangat erat kaitannya dengan perubahan iklim. Orang semakin sering membaca dan melihat bahwa banjir bandang, badai topan, gelombang pasang yang ekstrim dan perubahan cuaca yang mendadak adalah akibat dari akumulasi pemanasan global. Perubahan iklim yang diakibatkan oleh pemanasan global difahami sebagai penyebab berbagai bencana lingkungan. Tapi belum banyak informasi yang menjelaskan, apa yang harus dilakukan oleh orang kebanyakan untuk perubahan iklim.

Akan tetapi bila dicermati dengan seksama, hubungan perubahan iklim dengan perilaku seseorang, sesungguhnya sangat jelas. Apalagi bila dilihat dari akibat perubahan iklim kepada kehidupan seseorang. Perubahan iklim menimbulkan banjir yang volumenya sangat besar. Banjir mengakibatkan banyak orang sengsara dan harus mengungsi. Kehidupan sehari-hari pengungsi sangat terganggu, selain harta benda yang rusak, pengungsi harus meninggalkan mata pencaharian karena harus menghadapi banjir. Pengungsi kehilangan penghasilan, bahkan tidak sedikit yang menderita sakit. Perubahan iklim telah merubah kehidupan banyak orang, terutama para korban banjir.

Banjir yang melanda belakangan ini, selain karena diakibatkan oleh penggundulan hutan, juga ditambah karena tingginya volume hujan dalam waktu yang relatif singkat. Tingginya volume air hujan, jauh melebihi hujan beberapa tahun sebelumnya. Ketika Jakarta tenggelam tergenang banjir bulan Februari 2007, ada beberapa “pakar” yang mengatakan bahwa banjir 2007 adalah siklus 5 tahunan. Artinya terjadi lima tahun lagi. Tapi apa lacur, Februari 2008, Jakarta kembali tenggelam. Tahun ini, meski berbagai upaya telah dilakukan, banjir masih mengancam Jakarta. Artinya, banjir bukan lagi sekedar disebabkan oleh hujan siklus periodik. Banjir yang datang adalah fenomena perubahan iklim, hal tersebut adalah fenomena pemanasan global.

Tidak mudah untuk melihat hubungan sebab akibat antara kebiasaan orang sehari-hari dengan bencana perubahan iklim. Perilaku hidup sehari-hari sifatnya sangat lokal dan sering sangat individual. Sedangkan perubahan iklim sifat dan lingkupnya global, seluruh bumi. Keterkaitan satu sama lain seolah jauh dan sulit dilihat. Meski demikian, ada benang merah yang sangat jelas antara perilaku kehidupan sehari-hari (life style) dengan pemanasan global.

Green Lifestyle adalah sebuah gaya hidup yang seharusnya sejak dulu telah diterapkan dalam kehidupan sehari-hari (Yuen & Chu, 2010). Green Lifestyle lebih menitikberatkan kepada kepedulian terhadap bumi. Sebuah gaya hidup yang benar-benar menjadikan bumi ini sebagai “partner” anda dalam kehidupan sehari-hari, bukan hanya sebagai “Objek” eksploitasi untuk memenuhi kebutuhan hidup. Untuk memulai hidup dengan Green Lifestyle, tidak harus melakukan perubahan yang drastis terhadap pola hidup anda. Hal ini bisa dimulai dengan hal-hal kecil yang biasa dilakukan sehari-hari. Misalnya:

Hemat Pemakaian Air

Tanpa air, pohon-pohon tak mungkin bisa tumbuh subur. Apabila tidak ada pohonpohon hijau di bumi ini, maka bencana global warming pun akan menjadi-jadi. Karena itu menghemat pemakaian air adalah cara yang bijak untuk mengatasi persoalan ini. Kalau seseorang terbiasa menggosok gigi pada pagi atau malam hari dengan kran air terus terbuka dan air mengalir terus, dengan Green Lifestyle bisa memulai menutup kran tersebut dan memMenggunakan air disaat hanya memerlukannya saja.

Manfaatkan Lampu Listrik secara bijak

Seringkali terjadi, semua anggota keluarga sedang menonton teve bersama, sementara lampu di kamar terus menyala. Memanfaatkan listrik secara bijak, belum dapat menjadi gaya hidup yang dianggap penting oleh banyak fihak.

Green Lifestyle dengan Cucian

Memanfaatkan alat berteknologi tinggi untuk pengering cucian merupakan kegiatan harian yang kita lakukan. Gaya hidup ramah lingkungan lebih cenderung menggunakan cahaya matahari daripada memakai alat pengering yang memerlukan banyak energi listrik. Dengan demikian kita bisa lebih menghemat pemakaian energi listrik. Bahkan mencuci dengan tangan lebih dianjurkan daripada menggunakan mesin cuci.

Selanjutnya Yuen & Chu (2010) menambahkan, hal-hal kecil inilah yang sehari-hari biasa dilakukan. Masyarakat dapat mulai menerapkan green lifestyle dari hal-hal kecil tersebut. Terus bertahap, hingga akhirnya dalam semua aktivitas kehidupan sehari-hari mencerminkan green lifestyle. Secara terinci gaya hidup ramah lingkungan yang secara praktis dalam kehidupan sehari-hari.

 

Tag: ,


Leave a Reply

5 + 4 =