1. Home
  2. /
  3. Pengetahuan Umum
  4. /
  5. Binatang Babi Tanah atau Beruang Semut
   

Binatang Babi Tanah atau Beruang Semut

Binatang Babi Tanah atau Beruang Semut

Babi tanah atau beruang semut mendapatkan namanya dari kata Afrika Selatan yang berarti “babi bumi.” Meskipun aardvark terlihat seperti babi, terutama dengan tubuh dan moncongnya, Babi tanah sebenarnya berbagi nenek moyang yang sama dengan gajah dan tikus emas. Babi tanah hidup di sebagian besar Afrika sub-Sahara.

Nama ilmiah: Orycteropus afer

Ordo: Tubulidentata; Huxley, 1872

Tingkat trofik: Karnivora Encyclopedia of Life

Massa: 40 – 65 kg (Dewasa)

Panjang: 100 – 130 cm (Dewasa, Tanpa ekor)

Babi tanah menggunakan cakar depan besar mereka untuk menggali lubang dengan kecepatan 2 kaki (0,6 meter) dalam 15 detik sehingga mereka dapat dengan cepat mencapai makanan favorit mereka: rayap dan semut. Babi tanah memiliki lidah yang panjang dan lengket, yang bisa mencapai 12 inci (30 sentimeter). Setiap malam, mereka mampu menggali gundukan rayap dan sarang semut dan menyeruput serta menelan puluhan ribu serangga.

Babi tanah paling aktif di malam hari dan cenderung hidup sendiri. Siang hari, mereka tidur meringkuk dalam bola di liang mereka. Saat malam tiba, Babi tanah akan muncul dengan hati-hati dari sarang mereka, melompat-lompat mencari predator. Mereka dapat melihat di malam hari, tetapi sebaliknya memiliki penglihatan yang buruk dan buta warna. Mereka mengandalkan indera suara dan bau, menggunakan telinga panjang dan moncongnya untuk berkeliling dan menemukan serangga.

Pernyataan perempuan melahirkan di liang mereka biasanya untuk satu bayi pada suatu waktu. Seorang bayi aardvark tinggal di liang selama dua minggu dan kemudian mulai menjelajah untuk mencari makan di malam hari bersama ibunya. Bayi mulai menggali untuk makanan mereka sendiri ketika mereka mencapai enam bulan dan mereka tumbuh menjadi ukuran penuh dalam waktu sekitar satu tahun.

Keterampilan menggali cepat Babi tanah juga membantu melindunginya dari pemangsa, seperti hyena dan singa. Ketika terancam, Babi tanah dapat menggali lubang dan menutupi dirinya dalam waktu sekitar sepuluh menit. Cakar besarnya adalah lapisan pertahanan lain.

Meskipun Babi tanah tetap tersebar luas, manusia adalah ancaman terbesar aardvark. Beberapa pemilik tanah tidak menyukai lubang yang ditinggalkan oleh Babi tanah dan membunuh Babi tanah. Penggunaan pestisida untuk menanam tanaman di lahan yang dihuni oleh Babi tanah juga telah mengurangi jumlah serangga yang tersedia untuk aardvark untuk dimakan.

 

Tag: ,


Leave a Reply

*

code